Adakah streaming masa depan? Keputusan Google Stadia kami di telefon bimbit

Jangan berbohong kepada saya – kita semua telah memikirkan betapa mengagumkannya bermain permainan AAA berkualiti tinggi dari mana sahaja di dunia. Saya telah memikirkannya, anda telah memikirkannya, dan Nintendo Switch telah membawa kita lebih dekat dengan impian itu. Tetapi sesuatu yang, secara teorinya, dapat memberi kita impian futuristik sekarang adalah streaming permainan, dan Google Stadia.

Google Stadia menyiarkan permainan AAA berkualiti tinggi seperti Destiny 2 ke mana sahaja, termasuk peranti mudah alih anda. Anda boleh menyambungkan alat kawalan melalui USB atau Bluetooth di telefon bimbit anda, dan mula bermain permainan pada 60FPS dari mana sahaja. Paling tidak, itulah nada.

Sekarang, Google Stadia menawarkan percubaan percuma dua bulan untuk Google Stadia Pro, yang boleh anda daftar, batalkan langganan anda dengan segera, dan kemudian gunakan selama dua bulan tanpa sebarang masalah. Sekiranya anda pernah ingin tahu, sekarang adalah masa untuk mencubanya.

Tetapi sebelum itu, izinkan kami memberi anda keputusan Pocket Gamer. Saya telah mendaftar ke Google Stadia Pro dan mengujinya pada sebilangan kecil peranti, dan sekarang saya bersedia untuk memberitahu anda maklumatnya…

Yang terbesar dan terbaik, di mana sahaja?

Saya tidak akan mengabaikan tajuk kualiti di perpustakaan Stadia: Destiny 2, dengan semua pengembangan dan DLC, adalah permainan yang gemuk dengan keseronokan berjam-jam yang boleh dilakukan bersama rakan-rakan. Penebusan Mati Merah 2 adalah klasik moden yang disukai oleh banyak pihak. Samurai Shodown adalah pejuang yang sangat baik. Terdapat tajuk yang pasti berkualiti untuk dimainkan di sini. Walaupun begitu, saya sangat yakin anda mungkin mempunyai tempat lain untuk memainkan tajuk-tajuk ini, jika ia menarik bagi anda.

Tetapi jika anda sudah memilikinya di tempat lain, faedahnya ialah menjadikannya dapat disalurkan di mana sahaja. Dan saya mesti mengakui, ketika saya menekan butang main di Destiny 2 pada telefon Android saya, saya tidak percaya betapa cepatnya. Itu baru bermula, dan berjaya. Boom. Ia menyala, berjalan dalam HD, pada 60FPS. Kualiti grafik kelihatan luar biasa untuk peranti mudah alih, dan pastinya jauh lebih baik daripada yang dimampatkan YouTube video. Ini adalah janji streaming permainan – yang terbesar dan terbaik, di mana sahaja, di mana-mana peranti.

Kecuali, Google Stadia tidak membenarkan sebarang peranti. Ia membolehkan peranti terpilih. Dari segi pengawal mana yang sesuai dan peranti mudah alih mana yang boleh anda gunakan, ada senarai terhad, terus terang. Anda memerlukan Samsung baru-baru ini Galaxy, Pixel baru-baru ini, atau telefon permainan mewah dari ASUS atau Razer. Tanpa salah satu daripadanya, anda tidak akan mudah mencari permainan di telefon bimbit. Tetapi tidak mustahil.

Anda boleh memuatkan mod penyemak imbas web Stadia dalam penyemak imbas Chrome yang ditetapkan ke mod desktop, dan anda masih dapat menstrim dan bermain permainan – walaupun, peranti yang tidak sesuai mungkin mempunyai masalah dengan pengawal, dll. Tetapi ada di sana untuk mencuba jika anda mempunyai kaedah.

Adakah streaming masa depan? Keputusan Google Stadia kami di telefon bimbit 2

Kemudahan kritikal

Tetapi intinya di sini adalah kemudahan. Tanpa muat turun, tanpa kemas kini, tidak masuk akal, cukup klik main, dan permainan bermula. Ini benar-benar terasa revolusioner untuk tidak menahan apa-apa jenis skrin muat turun, muat turun atau pemasangan. Itu baru berjaya. Sungguh luar biasa.

Janji untuk mempunyai akses segera ke pelbagai permainan di perpustakaan Stadia sangat luar biasa, tetapi tentu saja, ia dilengkapi dengan peringatan. Permainan terbesar yang terdapat di Stadia, seperti Red Dead Redemption 2, akan menanggung sejumlah wang yang sama, atau lebih banyak, daripada membeli permainan yang sama di platform lain. Itu tanpa membincangkan kos langganan Stadia yang sedang berlangsung. Atas sebab itu, jika anda menguji Stadia dalam tempoh percubaan ini, mungkin tidak membeli apa-apa sehingga anda pasti mahu terus membayar yuran langganan setiap bulan.

Sudah tentu, melainkan kemudahan itu setimpal dengan harga untuk anda. Dan mungkin sangat baik! Sekurang-kurangnya, dalam kes-kes yang sangat khusus. Contohnya, jika anda mempunyai komputer yang disambungkan ke internet, mempunyai sambungan internet yang lebih baik daripada rata-rata, dan PC anda sebenarnya tidak cukup kuat untuk menjalankan permainan yang anda mahu mainkan, Google Stadia masuk akal. Jika tidak? Saya tidak pasti. Yang membawa kita bermain Google Stadia di telefon bimbit…

Adakah streaming masa depan? Keputusan Google Stadia kami di telefon bimbit 3

Lebih baik sebagai konsep

Saya mahu impian menjadi kenyataan, okey? Saya mahu ini lebih sah daripada orang lain. Ini semestinya, boleh, hebat. Tetapi sekarang, tidak. Di PC, yang disambungkan ke sambungan internet yang lebih baik daripada rata-rata, Google Stadia sangat bagus, tetapi ini adalah Pocket Gamer, dan kita semua tentang bermain permainan terbesar dan terbaik dengan faktor bentuk terkecil. Dan di situlah Google Stadia mengecewakan kita.

Sama ada anda bermain dengan peranti yang disokong melalui aplikasi, atau peranti yang tidak disokong melalui penyemak imbas, ini bukan pengalaman yang baik. Ini hanya mengecewakan. Kelewatannya luar biasa ketika menyambung ke pelayan melalui sambungan WiFi yang sama yang saya gunakan untuk ujian PC saya, dan ketika disambungkan ke 4G, ia lebih buruk lagi. Mungkin ketika 5G ada di seluruh negara, Google Stadia dapat berfungsi di mana sahaja, tetapi sekarang? Ini pada dasarnya tidak dapat dimainkan.

Untuk menjadi jelas, ia masih kelihatan baik. Hebat, sebenarnya. Ia tidak bermain dengan baik. Perkhidmatan penstriman sering tidak akan mengesan input kecil anda sama sekali, dan beberapa input yang lebih besar anda diramalkan oleh perkhidmatan penstriman, menjadikan pergerakan kecil yang seharusnya di layar sebagai yang besar, benar-benar merosakkan ketepatan dalam permainan seperti Destiny 2. Heck, bahkan menavigasi dunia tanpa bertembung ke dinding boleh menjadi sukar.

Percepatan input yang diramalkan bahkan dapat diuji, dengan menjentikkan batang analog saya ke atas dan ke bawah atau ke kiri dan kanan dengan pantas, saya akan melihat sebagai kursor saya di Destiny 2Menu bergerak di sekitar skrin, kadang-kadang memakan input saya dan menganggap tongkat itu dipegang ke satu arah selama lebih dari satu saat. Rasanya tidak masuk akal, dan kerana menyakitkan hati saya untuk mengatakan lelah ini, pada dasarnya ia tidak dapat dimainkan.

Mungkin dengan sambungan WiFi yang sangat kuat (walaupun sambungan saya adalah salah satu sambungan tahap bukan perniagaan yang lebih baik yang anda dapat di UK), anda akan dapat bermain di telefon bimbit untuk menjadi pengalaman yang lebih menggembirakan, tetapi pada masa ini, saya tidak dapat mengesyorkan Google Stadia untuk sesiapa sahaja yang ingin bermain terutamanya ketika bergerak (walaupun, dengan COVID-19, itu mungkin akan kelihatan janggal).

Sekiranya anda ingin bermain permainan premium semasa dalam perjalanan, maka peranti Android atau iOS kelas atas dan a Nintendo Switch masih merupakan cara terbaik untuk pergi, tetapi pada masa akan datang, perkhidmatan streaming seperti Google Stadia benar-benar boleh menjadi cara terbaik untuk bermain permainan di telefon bimbit.